Bergantung harap


" Kau bergantung haraplah pada Allah, pasti tak kecewa. Kalau mengharap hanya kepada manusia, pasti hampa" bisik kecil hati saya.

Memutar kembali peringatan dari yang lebih berilmu.

Saya akur.


LAIN PADANG LAIN BELALANG

Semasa di bumi Uncle Sam, meskipun pernah pada satu ketika saya tidak mempunyai sokongan- kewangan, insuran, sara hidup; saya masih lagi merasakan sokongan dari orang sekeliling.

Samada di tempat kerja, atau di luar tempat kerja.

Pernah juga salah seorang rakan sekerja salah faham dengan saya ,tetapi beliau masih mengatakan,

" Fadhli, if you need anything or help for your PhD, I will try my best to assist you"

Dia mengaku dia tidak memahami kenapa sukar saya untuk fokus dalam pengajian PhD ini kerana semasa Master degree fokus saya berbeza.

Dia tidak tahu kerana saya tidak beritahu.

Dia tidak faham kerana budaya, bangsa, bahasa dan umurnya sangat berbeza dengan saya.

Masakan sama dengan orang yang mula makan garam dengan orang yang sudah lali dengannya.

Bila tibanya saya di bumi Malaysia bertuah ini, saya bersemangat untuk menabur bakti pada tanah air tercinta.

Selepas dua bulan bertanya dan menunggu saya terus bertemu majikan di tempat kerja.

Bukan ucapan selamat datang saya terima.

Tetapi ayat- ayat yang akhirnya hanya menyalahkan saya- saya salah, kerana saya tunggu, patutnya terus datang. Saya salah- kerana datang berlenggang- Saya salah itu salah ini.

Budaya kita suka menyalahkan orang lain- maklum kenapa kesalahan itu berlaku- puncanya, sebabnya.

Sokongan itu walaupun atas kertasnya ada, tapi amatlah lambat. Sedikit kecewa. Dibandingkan semasa saya di sana. Sokongan itu padu- jika tidak boleh, ditolak dengan baik, mereka meminta maaf dan diterangkan kenapa.

Di sini? Hanya mimpi.

Cuma dari pemerhatian pendek saya, kalau sokongan yang minta, mereka sedikit susah. Tapi kalau credit penghargaan atas kejayaan seseorang, sanggup kencing berlari-lari datang dan cuba untuk mengaitkan sumbangan mereka kepada yang berjaya.





FOKUS.

"Pali, student ni kena jelas apa yang kita boleh sumbangkan sepanjang pengajian. Kalau mereka kena bayar yuran sendiri, itu pun perlu diberitahu" kongsi teman sekerja di sini.

"Kenapa ye" pancing saya.

" Kalau tak jelas, nanti pelajar boleh jadi pelik, hilang, dan berubah perangai dengan tiba-tiba" tambahnya lagi.

Oh! Pentingnya FINANCIAL SUPPORT!

Ya, tanpa kewangan yang cukup, ia pasti mengganggu perjalanan dan fokus- kerana perlukan masa dan tenaga.

Tahun 2014, saya berhutang USD 30K atas kelahiran Adam Harraz.

Insuran tidak mahu bertanggungjawab- dengan pelbagai alasan.

Saya merujuk penaja pertama- disuruh pula merujuk kepada penaja kedua.

Saya merujuk penaja kedua, disuruh pula merujuk kepada penaja pertama dan insuran.

Begitulah SOP dan permainan mereka- disepak bagaikan bola. Sudah pasti terumbang ambing.

"Celaka"- getus hati saya, geram.

Mujurlah selepas 4 bulan, Adam dapat bantuan Medicaid, dan kos kelahiran Adam sudah ditanggung sepenuhnya.

Namun proses ke arah itu tidak mudah.

Masih berhutang beberapa ribu ringgit kerana semasa medical check up sewaktu pregnancy ada yang tidak dicover.

Saya pada awal lagi sudah disuruh berbincang dengan financial advisor, berkenaan kos rawatan, diskaun untuk yang tiada insuran.

Selepas itu juga debt collector menghubungi rumah saya berkali-kali. Mereka sopan, tetapi mengingatkan saya tentang hutang.

Banyak hutang itu tidak baik.

Saya sedar- hal ini berjaya saya selesaikan tanpa pengetahuan penyelia PhD.

Saya masih menjaga MARUAH pelajar Malaysia- meskipun dinafikan sokongan.

Malu kita. Apa kata mereka kalau tahu sokongan tiada- fikir saya ketika itu.

Selesai Alhamdulilah.

Namun ada yang bertanya, kenapa saya tidak fokus sepanjang tempoh tersebut?




MUSIBAH TIDAK MURAH

Noises (musibah ringan atau sederhana) itu perencah hidup seorang siswazah.

What does not kill you, will make you stronger- kata orang.

tapi kalau kita tak kuat, ia mampu juga 'membunuh'.

Kuat itu subjektif. Pengorbanan itu juga subjektif.

Kita masih belum dikira berkorban sekirangnya ia nya masih dalam kemampuan kita.

Raya korban baru lepas kan..

Ketiadaan sokongan financial untuk perlanjutan, akibat ringgit jatuh pada awal tahun 2016 benar-benar memberi kesan kepada mental dan fizikal saya.

Tiada financial support- visa terbatal- tidak dapat bekerja.

Mengemis dengan agensi kerajaan di malaysia- tiada hasil

Akhirnya saya homeless dan penniless selama hampir 13 bulan. Tidur di department, makan makanan food pantry dalam tin.

Mujur dalam office ada microwave.

Saya berkampung selama setahun setengah di office, tanpa sokongan rasmi.

Rakan baik dari Indonesia, malaysia dan beberapa negara lagi hanya Allah sahaja mampu membalas jasa kalian.

Rezeki itu juga datang dari sumber yang tidak rasmi yang tidak disangka-sangka.

Makan saya sekadar untuk hidup. Anak isteri sudah pun kembali ke tanahair selepas tahu tiada sokongan lagi.

Keluarga Malaysia bukan orang berada, mereka hanya mampu memberi sedikit wang saku untuk membeli makanan (tidak cukup untuk sepanjang masa).

Abang saya terpaksa membuat pinjaman bank untuk membayar yuran pengajian satu semester- yang kini masih kami cuba langsaikan.

Bukan murah.

Penyelia saya tidak dapat membantu dari segi kewangan kerana saya tidak mempunyai visa yang aktif, maka tiada wang gaji dapat diberikan. Hanya setelah setahun lebih barulah visa reinstatement saya lulus, Kurang 2 bulan dari tarikh saya pulang ke Malaysia.


LIFE

Semasa temuduga saya ditanya,

" Saya tidak faham kenapa dalam tempoh 5 tahun lebih itu kamu tidak ada penerbitan di sana? "

Dia tidak tahu kerana saya tidak beritahu.

Dia tidak faham kerana budaya, bangsa, bahasa dan umurnya sangat berbeza dengan saya???

Masakan sama dengan orang yang mula makan garam dengan orang yang sudah lali dengannya.

Saya berikir- hanya 3 tahun sahaja kehidupan pasca siswazah saya dapat fokus sepenuhnya, Selebihnya, life happens!

" Kau bergantung haraplah pada Allah, pasti tak kecewa. Kalau mengharap hanya kepada manusia, pasti hampa" bisik kecil hati saya.


p/s: diharapkan perkongsian saya ini bukan disalah tafsir sebagai tidak lagi redha dengan ujian, tetapi perkongsian betapa pentingkan sokongan. yang baik jadikan ibrah (teladan), yang buruk jadikan sempadan.

Wassalam.


Comments

Popular posts from this blog

Petai; cakap politik.

CiNtA sEoRaNg LeLaKi