Thursday, August 27, 2009

Sudah Kurang ka?

Salam,

Perkara yang bermanfaat tak boleh dilakukan bersama2 dengan perkara yang lagha @ kurang berfaedah, sudah sifat makhluk tidak boleh melakukan 2 perbuatan yang sama dalam satu masa.

Seperti seseorang yang tidak boleh DUDUK DIAM dalam pada masa yang sama BERGERAK BERJALAN/BERLARI. Tidak boleh JAGA dan pada masa yang sama TIDUR LENA. Tidak boleh SENYAP pada masa yang sama BERCAKAP RAMAH.

AIR + MINYAK=?

Sama seperti amalan2 apa jua, ibarat seperti minyak dan air hendaknya. Jika diberi pilihan samada mahu air penuh segelas atau minyak penuh segelas, mustahil secara lumrahnya ( kalau diberi enzim tertentu air boleh larut dalam minyak) air boleh memenuhi gelas tanpa membentuk sempadan dengan minyak, dan diantara sempadan itu ada kawasan yang samar2.

Kalau diberitahu apa amalan nak dibuat masa Ramadhan semua dah bijak, tak payah diajar, secara free boleh jumpa amalan2 ini dimana2, Bulan Al Quran diturunkan, amalan digandakan, ditutup pintu neraka dan dibuka pintu syurga seluas2nya.

POSA YOP!

Ramadhan yang penuh rahmat, mardhatillah dan baraqah ( apa2 lagi la perkara yang baik). Berpuasa ini Allah kata untukNya, dan sebagai balasan akan dibalas dengan perkara yang lebih baik, yang kita sendiri tidak mengetahui apakah itu? Allah SWT Maha Mengetahui keperluan hamba2Nya.

KURANG

Kalau pakar pemakanan ( diatetik?) sarankan kurang makan makanan ringan dan makan banyak makanan seimbang, masa ini lah kita perlu kurangkan amalan yang lagha (ringan) dan ambil amalan yang sihat untuk RUH.

hurm.. tengah cuba nak kurangkan

1. YM
2. MSN
3. Facebook
4. Friendster
5. Blogging
6. Melayari internet.

Kerana pada masa yang terlabur untuk perkara diatas bukannya sikit. Kalau baca Quran mau Khatam 3 juzuk dah kau! Huhuhu, Insyallah, akan cuba kurangkan, mungkin seminggu sekali, cuba lihat macamana. Insyallah.

kalau mahu target, mulakan dengan kecil dan remeh dahulu, dan baik pada masa yang sama mempunyai sasaran yang besar juga, seperti killing 2 birds with one stone?

Ok, Salam Ramadhan, dan selamat beramal~ :)

Sunday, August 23, 2009

Pulang di hujung Syaaban.

IMG_0950 Awan yang disangkakan kerajaan langit @ mungkin kepala naga. Cantik, berangan2 inikah yang dikatakan kota kayangan?

“Your flight have been cancelled. Please contact US airways for further information”. Jelas panggilan automatik itu semasa dalam perjalanan ke Kansas City International airport.

Van road runner meluncur laju mengejar jadual perjalanan. Perjalanan yang mengambil masa 3 jam dari Manhattan itu terasa amat lama. Pertama, kerana terlepas trip pertama dari Manhattan pada jam 1030am, dan terpaksa mengambil trip seterusnya pada jam 1230pm.

Memikirkan samada sempat atau tidak untuk penerbangan pada jam 3.40pm. Hari Sabtu akan mula berpuasa, masa akhir Syaaban ini digunakan untuk menziarahi teman2. Waktu yang sesuai sebelum kelas bermula, dan sebelum bermulanya bulan Ramadhan.

Masa mula2 sampai, pemandu road runner ( yang tahap atuk, tapi rata2 semua memang dah tahap pencen 2 kali) menyarakan supaya menukar return trip dari Clarion hotel di Manhattan dari masa tempahan jam 1230pm kepada lebih awal 1030am supaya sampai awal di airport.

“Tak sempat ni yop. ambik ler van pukul 1030. Kalau ambik jam 1230pm, takut terlepas flight kamu” begitulah bunyinya lebih kurang kalau diterjemah menurut kamus negeri Perak.

“Aa, ok, can you please make it up for me?” kata aku menurut kamus pakcik itu.

“Sure, be there at ten fifty/fifteen??” balas beliau bersahaja dengan dialeg pekat Kansasnya.

DIALEG

Kedua2 pakcik road runner itu mempunyai dialeg yang pekat, terutama dalam menyebut perkataan “berbelas” seperti fifteen , fourtheen, yang bunyinya kalau menurut telinga orang Malaysia seperti aku adalah FIFTY dan FOURTY.

Kerana dialeg inilah saya terlepas trip pada jam 1030am dari Manhattan, dan berkemungkinan terlepas pesawat pulang.

Pakcik road runner yang kurus berbanding dengan yang menyambut dari airport minggu sebelum itu, memecut laju road runner tanpa kompromi, dengan seorang penumpang yang gelisah; risau akan terlepas penerbangan, dan waktu untuk ke lavatories sudah tiba.

TERMINAL.

IMG_0946

“Ok, la ni kita gi terminal B, dan lepas tu C.” kata pakcik tu.

Terkedu tekat terasa pahit ubat. Kenapa B dan C? kenapa tak A dahulu? Bukankah di sekolah rendah diajar A, B , C hingga ke Z?? Mengapa??

Lapangan terbang ini besar, 3 terminal dihubungkan oleh Red Bus yang berpusing disekitar terminal. Kalau mahu berjalan dari terminal A ke B dan C memang tidak bijak, kerana jarak amatlah jauh.

“Uncle, I need to go to restroom for 1 minutes!” bisik aku ketelinga pakcik tu, sebelum berlari dengan cepat. Kemudian, masa 2 jam yang dilalui dengan penuh kesabaran dan kesiksaan mencapai puncak syukurnya disitu.

Kemudian keluar kembali, dan melihat di sekeliling, van road runner sudah hilang, mungkin sudah pergi ke terminal C.

“Aaa, sudah, beg aku ada kat dalam tu” menyesal bercampur bersyukur dengan perasaan bercampur2. Nombor telefon pakcik tu tak ada, terpaksalah menunggu pakcik tu dengan melihat jam kurang 30 minit akan ke 3.40pm.

“You stay in the van, and after we go to terminal C, I will drive you to terminal A” tergiang2 suara pakcik tu memberitahu sebelum aku melakukan pecutan tanpa kawalan ke dalam airport terminal B.

Sekali lagi kepala memikirkan kemungkinan dan strategi apa yang perlu dilakukan.

Tenang Pali, tawakul allallah!

FIKIR

DSC01519 bersatu kita teguh, bercerai kita roboh.. apekah??

Dalam perjalanan dari Manhattan ke Kansas City, panggilan pembatalan tiket sedikit sebanyak memberi ketenangan tetapi pelbagai persoalan. Van jika sampai pun sudah terlewat untuk check in. Kenapa terbatal? Maka aku pun berfikir untuk mencari tiket penerbangan @ pergi ke kaunter USAirways untuk maklumat lanjut. Kemungkinan 1.

Semasa tiba di terminal B, setelah kehilangan beg, berfikir pula bagaimana untuk mendapatkan semula, mungkin boleh menelefon office mereka di Manhattan dan kemudian meminta bantuan dari nik ( Mr Manhattan) untuk mengambil beg tersebut ( yang mengandungi pakaian dan rempah ratus) untuk memposkannya semual ke Gainesville. Kemungkinan kedua.

Kemungkinan 3. Jam sudah menunjukkan pukul 4.00pm. Penerbangan jika ada pun mungkin sudah terlewat, gara2 terambil trip pada jam 1230pm. Tak mengapalah.

Tangan melambai Red Bus untuk pergi ke terminal A.

Dalam perjalanan ke terminal A, tiba2 mendapat panggilan dari no yang tidak biasa.

“Hello, I have your beg with me. I’m at terminal A, gate fourteen/fourty!”

MALU BERTANYA SESAT JALAN.

“Gate fourteen?” sengaja aku menekan perkataan TEEN itu berulang kali.

“Yes2. Where are you rite now?” tanya uncle road runner yang pencen 2 kali tu.

“I’m in the bus. On my way~!” ujarku sebelum menamatkan panggilan penuh bersyukur. kemungkinan kedua mungkin tidak perlu dilaksanakan. Kini perlu fokus kepada kemungkinan pertama.

Setiba di terminal A gate 14, aku menelefon beliau kembali, dan bertanyakan di mana beliau.

GATE FOURTY! FOURTY! ujar beliau berkali2

FOURTHEEN? FOURTHEEN?? tanya aku berkali2. Putus asa, lalu ternampak van road runner diluar tanpa pemandu. Mungkin itu van dia.

“Aha, I see you, will be there rite away” katanya. Pakcik yang tersenyum itu, nampak profesional dan sekilas pandangan teringat kepada arwah atuk yang telah lama meninggal. Panas di hati telah sejuk dengan sendiri.

Thank you, balas tersenyum lalu menuju ke dalam terminal A, lalu membuka netbook.

IMG_0947 IMG_0948

sekitar pemandangan di hadapan kaunter USAirways di Kansas City Airport.

EXTEND.

Sebelum ke kaunter, setelah mencari tiket termurah untuk perjalanan pulang, yang harganya 2 kali ganda.

Mencongak2 baki duit yang ada. Teringat pada pesanan seorang kawan,

“Money is a part of a process, not an event. We need money to make thing happen, but it is not necessary, even peoples with money can’t do whatever he/she wish if not permitted by Allah”

Benar juga. Seperti orang yang ada duit pun tak tentu boleh pergi Haji/ Umrah@ pergi ke Hawaii?. Yang banyak merancang ke sana ke sini pun, berapa banyak terpaksa dibatalkan perancangan pada saaat2 akhir.

Kita merancang, tetapi perancangan Dia lebih baik. Maha Perancang dari segala mereka yang merancang.

Pergi menuju ke kaunter USAirways setelah satu jam lebih dari masa penerbangan. Mujur mempunyai akses internet percuma di sini, tidak seperti di Washington, terima kasih kepada rakan2 yang memberi buah fikiran.

SEHARI.

Dipendekkan cerita, dapatlah tiket penerbangan yang diganti secara percuma, dan penginapan di 4th points Sheraton Hotel selama semalam, sementara menunggu penerbangan pada keesokan harinya, dari Kansas City Ke Charlotte, dan seterusnya ke Gainesville.

Ada la bebeberapa peristiwa dan proses yang terlalu banyak dan tidak perlu diperincikan dengan lebih lanjut, tapi Alhamdulillah, ziarah yang dirancang untuk 6 hari menjadi 1 minggu.

Diberi tidur selama 2 jam oleh Allah ( kerana dalam perancangan tidak mahu tidur di hotel, berjaga sepanjang malam kerana takut terlepas pesawat esok pagi, 7.35am; perlu berada di airport jam 630am).

Bersyukur juga, walaupun bermusafir keseorangan, tapi yakin kesulitan dipermudahkan, dalam kesulitan ada kemudahan, seperti dalam surah Al- Insyirah.

Sapa boleh menjangka, kelewatan mengambil Road Runner yang pasti akan terlepas pesawat Allah gantikan dengan pembatalan USAirways, yang kemudian, kehilangan beg dikembalikan, serta diberikan penginapan beserta penginapan dan hotel selama semalam?

IMG_0942

cubaan untuk berjaga sementara menunggu flight ( gambar hiasan)

CHARLOTTE.

Semasa berada di Charlotte keesokan harinya pun penerbangan telah ditunda selama sejam,kerana cuaca buruk. Kebosanan menunggu di airport memberikan masa dan peluang untuk meneroka. Kali kedua berada disini.

Benar, kata ulama, manusia jika diuji oleh Allah hanya ada beberapa sebab

1. Allah mahu menaikkan maqam iman seorang hambaNya ke peringkat yang lebih tinggi

2. Allah mahu mengampunkan dosa para hambanya.

3. Allah mahu menarik perhatian hati hambaNya supaya kembali mengingatiNya. Hati yang mudah lalai, perlu kepada peringatan. Berilah peringatan, kerana peringatan itu bermanfaat kepada mereka yang beriman.

IMG_0952secara rambang menyuruh seseorang mengambil gambar kerana kebosanan menunggu flight yang ditunda. ( sekadar gambar hiasan)

DELAY

“Delay lagi ke? Sabar ye Pali” ucapan2 ikhlas sahabat2 yang cuba menenangkan menerusi YM dan FB.

Terima kasih kawan2. Maaf kerana omelan. Menulis bukan kerana mengeluh, tetapi sebagai renungan dan takjub dengan setiap perancangan yang tidak terduga dan terfikir ( al maklumlah aku ni jarang berjalan yang bukan kaki berjalan) :)

Menepuk dahi kerana tersalah hantar email kepada orang yang cuba untuk dielak dihantar email, dengan isi penuh mesra yang sepatutnya dihantar kepada teman serumah yang menyatakan kelewatan untuk berada di rumah menyebabkan bulu tengkuk meremang. Buat masa ni, kalau dia tak respond kira tak ada apa2 la. Harap2 semua ok. huhuhu.

Ziarah ke Lincoln, Manhattan dan Kansas City insyallah akan dikongsi kelak.

Antara ziarah Manusia, tempat dan perlancongan, aku memilih manusia.

Hurm, nantilah aku beritahu kenapa. ( walaupun korang tak mau. aku nak cerita jugak . wahahaha.)

\(^;^)/

IMG_0958 IMG_0953

IMG_0954 IMG_0955

sekitar pemandangan semasa menunggu pesawat ke Gainesville yang delay

sekian, selamat berpuasa.

Wednesday, August 05, 2009

Face off.

“Awat tak letak gambar hang , kan mudah nak kenal?” tanyaku pada kawan lelaki yang menggunakan gambar ‘barang’ sebagai profile pic nya.

“Maaflah, cuba nak letak, tapi tak sampai sehari aku tukar.. malulah..”

“Lol. Nak malu apanya, hang kan lelaki? Bukannya aurat pun yang nak dijaga”. balas aku yang pelik dengan penjelasannya.

Yakin, dia senyap seketika sebab mahu menyusun jawapan kepada kawan yang tidak sependapat dalam hal ni tanpa menyebabkan aku melatah.

Aduh Murad, masih tidak berubah selepas beberapa tahun tidak berjumpa.

MALU TAPI MAHU

Sahabat ni yang aku gelarkan sebagai “Murad” (bukan nama sebenar), lama dah kenal sejak bangku sekolah lagi. Lurus bendul orangnya, baik, selalunya menjadi presiden kelab2, tetapi ada sikap yang pemalu perempuan.

Dalam ertikata lain, jenis lelaki pemalu tapi mahu. (hahahaha)

Ingat lagi semasa tingkatan 3, 2 bulan sebelum PMR, dia tiba-tiba menghilangkan diri lebih kurang 2 minggu. Pada minggu ketiga, kemunculannya tiba-tiba di sekolah mengejutkan semua orang. Semua mata tertumpu padanya.

Mata memandang lebih tidak berkelip berbanding sebelum ini. Dia baru kebah dari demam pelengtung ( chicken pox).

Smallpox_(variola_orthopox_virus_)_Early_Rash_vs_chickenpox link

DALAM DAN LUAR

Bekas tapak hitam yang banyak di mukanya sangat jelas kelihatan, seperti tompok2 hitam. Murad berjalan seperti biasa menegur rakan2nya. Ada yang menegur seperti biasa, tetapi bersulam kata simpati. Ada yang biasa menegur, hanya dari jauh memerhati sambil berbisik2.

Allah, katanya pada masa itu hanya Allah yang tahu. Rasa malu bercampur rendah diri tiba2 mengubah Murad yang dahulunya sentiasa ceria bersama kami, kini lebih senyap terhadap teman2 lelakinya, dan sifat pemalunya terhadap perempuan semakin bertambah2.

Kami bukan dari sekolah agama, motivasi dan kem2 pelajar hanya menambah rasa falsafah.

KAMU TAHU?

“Kamu tahu, ada teori mencadangkan, tiada rasa cinta sebenarnya dialami oleh seorang perempuan, yang ada hanyalah persaingan antara spesies?”. Hassan memulakan topic malam itu. Kawan aku yang rendah sedikit itu rajin benar mencari maklumat yang pelik2 di internet. Minatnya pada perkara pelik2 dan teori dari segi pemikiran.

Uikss? Mengapakah kamu perfalsafah begitu wahai kawanku? Kami sengaja memprovoknya.

Tersenyum Murad menyambung. “Cuba perhatikan semasa jualan murah, dari segi berpakaian, jenama baju dan sebagainya, wanita sentiasa bersaing sesama mereka. Sama sahaja dalam merebut cinta seorang lelaki.

Terutama dalam peringkat umur kita macam ni, sekolah menengah, POPULARITI & RUPA PARAS itulah kriteria bagi cinta. Cinta monyet”.

Selepas itu berbahaslah dengan pelbagai dalil termasuk perbandingan cinta Adam dan hawa vs Romeo dan Juliet.

Kisah percintaan, ia adalah kritikal semasa persekolahan. Hormon tak stabil semua kan.. :P

Kalau disekolah agama mungkin dipanggil “halaqah @ usrah”. tapi kami tak tahu perkataan itu. Lazimnya, bersembang di luar asrama jam 1200am hingga ke pagi di bangku marmar dalam 6 orang, berkaitan dengan pelbagai tajuk dan topic.

Perkongsian dalam ilmu yang terhad. Apa yang ditanyakan kepada ustaz disekolah harus dikongsi pada ketika itu. Malam Sabtu sebelum hari minggu.

LOKASI

“Ustaz Azmi ada beritahu.. kalau kita sedar yang luaran kita tidak cantik, kita cantikkan dalaman kita. Ibarat bunga @ apa sahaja perkara yang cantik jika diletak di tempat yang salah, di lokasi yang kotor, kecantikan itu tidak terserlah.” Murad memulakan perkongsiannya.

“Meletakkan sesuatu tidak kena pada tempatnya, itulah zalim. Kenapa perlu kisahkan pandangan manusia sangat, kalau pandangan Allah pun kita ambil mudah? Kita bukannya sempurna, tapi tak salah kan kalau cuba menjadi yang hampir sempurna. Kalau tak mencapai pun sekurang2nya usaha kearah itu ada!”

Memang pun dia ni jenis kuat mendesak. Tension gak kekadang. Tapi kami tau yang dia ni mendesak kalau dia buat @ dia nak buat. Bukan sekadar cakap tak serupa bikin. Desakannya pun itu tidak terasa sangat kerana ‘diplomasi’ yang dimainkannya. Semua adalah kawan, layanlah semua sepertimana mahu orang lain melayan kita, katanya.

Malam itu, selepas hampir seminggu kembali ke sekolah, semangatnya pulih semula. Kam i tahu kata2 ustaz Azmi telah meresap dan menyentak ilusi kecantikan definasi populariti dan rupa paras. Populariti masih ada pada Murad.

Kharisma dan kepimpinannya itu masih dikagumi ramai pihak terutamanya guru2.

Rupa paras? Sejak dari itu saya lihat Murad tidak begitu terkesan dengan apa yang berlaku padanya.

Ini bukannya penyakit. tapi kifarah- katanya pada kami sebelum menamatkan perbualan malam itu.

8 TAHUN

Setahun sebelum saya ke sini, di takdirkan berjumpa kembali dengan Murad . Bertanya khabar dan seterusnya menyusun kembali pertemuan dengan sahabat2 lain semasa hari raya. Itupun selepas peristiwa diatas, menerima dia sebagai “kawan” dalam friendster dengan profile picnya yang jarang2 dilihatkan mukanya.

Murad akan kahwin tidak lama lagi. Saya ucapkan tahniah kepada beliau dan bakal isteri. Moga Allah merahmati. Allah SWT telah memurahkan rezekinya.

Murad yang banyak falsafahnya. Falsafah yang dipegang menjauhkannya dari cinta monyet, rasa inferior berlebihan selepas diserang chicken pox, membangkitkan rasa dirinya, yang Allah memerhatikan hati2 manusia berbanding rupa paras dan luaran.

TERLALU BANYAK

Sebelum berpisah dengan Murad yang pada ketika ini sudah jauh bermuka bersih dan tiada kesan2 tompokan hitam. Dia jauh kelihatan lebih matang dengan senyuman manis yang terserlah lagi dengan janggutnya memberikan nasihat. (Apakah aku ini memuji lelaki? huhuhu)

“Falsafah itu indah, hidup dengan falsafah fikiran akan berfikir, Insyallah. Tapi ilmu wahyu itu jauh lebih superior baik dari ilmu falsafah, kerana banyaknya ilmu wahyu lebih menghadirkan Allah dan Rasul, terlalu banyak ilmu falsafah hanya akan jadi sampah!”

Kami tahu Murad mengambil aliran sains, ilmu Islam itu baginya adalah wajib dan perlu, selagi mana bergelar muslim. Nekadnya tidak mahu Muslim hanya pada nama.

Kalau boleh katanya biarlah orang mengenali diri kita menerusi peribadi dan akhlak kita sebelum mengenali jasad, kerana jarang2 perkenalan itu benar2 berkenal jika melihat jasad semata2.

Huh, itu alasan Murad yang “pemalu”. Yang malu meletakkan gambarnya sendiri dalam mana2 laman web. Yang lebih pemalu dari kebanyakan perempuan!

*****************************

ps: nama & kisah diatas diubah sedikit untuk menyelamatkan penulis dari diserang oleh sesetengah pihak. Ia adalah berdasarkan kepada kisah benar.( wahaha, ada aku peduli??)