Monday, April 03, 2017

Conditional Pass

Bismillah,

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang menetapkan perjalanan, ujian, dan nikmat untuk hambaNya.

Setiap kesukaran ada kesenangan. Dan Sesungguhnya dalam setiap kesukaran ada kesenangan.

Jumaat lepas saya baru selesai exit seminar selama satu jam untuk public Audience.

Kami sepatutnya bermula pada jam 1 pm. tapi saya sudah pun berada di dalam bilik seminar seawal jam 8 pagi.

melihat slides yang disediakan, dan menyusun makanan dan minuman yang dibeli malam tadi.

Menyusun sendirian.

Berbaju rehan, berseluar khakis cream, berkasut aqua hitam, dan berbaju sejuk hitam merupakan tema untuk presentation saya ini.

Bismillah, memang saya harapkan semua berjalan lancar.

Dissertation telah pun diberikan kepada semua committee members seminggu sebelum itu, yang dikira juga agak terlewat, kerana masalah-masalah yang tidak dapat dielakkan.

Kami tidak mempunyai masa lagi.

Kurang 15 minit jam 1 pm, penyelia saya pun sampai. Sebelum itu saya pergi ke officenya dan meminta kata kata nasihat.

Beliau berkata, buatlah yang terbaik untuk masa ini, dan sebarang kemungkinan output bergantung kepada pembentangan saya ini.

Seorang pemeriksa luar datang lewat 15 minit kerana kesesakan jalanraya dari research station.


Alhamdulilah, saya lulus bersyarat. Bermaksud, untuk doctoral degree, ada beberapa data yang perlu saya lengkapkan untuk mencapai standard dissertation. Committee saya juga berpendapat, adalah baik untuk saya mem publish hasil kajian saya, kerana terdapat dua journal papers yang boleh saya dapati dari hasil kajian saya yang novel, dan amat sayang jika ianya menjadi public property (tidak publish, tetapi hanya dalam dissertation saja).

Panjang lagi dramanya.

Alhamdulillah, saya akan berada satu semester lagi di bumi uncle Sam / Uncle Trump? bagi melengkapkan data, dan mempublish paper.

4 bulan lagi. Insyallah, doakan di permudahkan urusan.


Ameen.

Mohamad Fadhli Mad Atari.
PhD candidate,
Horticultural Sciences Department,
University of Florida. USA.

Sunday, March 05, 2017

Api Jam 10 malam

Kisah ini berlaku di Perak, Malaysia, semasa saya berumur 10 tahun. 

Rumah atuk dan nenek saya dikampung adalah berhampiran dengan rumah saya dan pakcik saya. Sering pada hujung minggu, atau cuti sekolah, kami akan bermalam di rumah atuk dan nenek. 

Rumah tersebut merupakan rumah warisan sejak dari turun temurun. Yang saya ketahui adalah sejak dari bapa kepada moyang saya tinggal disitu. Rumah kayu tinggi, yang dahulu dikatakan telah dipindahkan beramai-ramai dengan bantuan orang kampong jauh dari Baroh (Hutan). 

Belakang rumah pula adalah hutan tebal, dan jika pergi jauh lagi akan berjumpa dengan sungai perak. Tandas pula terlepas berasingan di luar rumah, kira-kira 10 meter dibelakang rumah. 

SAKIT PERUT
 
Masih segar dalam ingatan, jam 10 malam, tiba-tiba kami cucu dalam 4 orang sakit perut serentak dan mahu menggunakan tandas. 

Atuk biasanya sudah tidur selepas isya, jadi nenek menggunakan tin minyak tanah yang ditebuk dan diletakkan pelita menyuluh jalan ke jamban (tandas). Kami semua masih kecil ketika itu, dalam linkungan 10 tahun hingga 7 tahun, jadi oleh kerana ramai yang sakit perut (dalam 4-6 orang?), maka 2 orang masuk ke jamban dalam satu-satu masa. 

Malam yang pekat, dan baruh (hutan) dibelakang pun hitan pekat. Nenek sibuk menguruskan cucu-cucunya buang air, dan saya bermain pintu jamban buka dan tutup beberapa kali dalam kepekatan malam.

API
 
Kemudian, dalam jarak 15 meter, kelihatan api marak seperti membakar sampah yang banyak. Saya pun bertanya kepada nenek, 

“Wah (panggilan kepada nenek), atuk ada bakar sampah ke tadi? Tak padam-padam lagi”

Nenek saya senyap saja, tiada jawapan. Saya ulang semula soalan saya, 

“Wah (panggilan kepada nenek), atuk ada bakar sampah ke tadi? Tak padam-padam lagi”

Setelah soalan saya tidak mendapat jawapan, saya pun terus melihat kepada api marak tersebut yang bewarna keorenan. 

Kemudian saya amati api itu beralih posisi perlahan-lahan, kekiri, kekanan, dan terlihat bayang bayang hitam batang pokok, kerana api tersebut berada di dibelakang pokok-pokok tersebut. 

Pada masa itu, saya tidak berasa takut dan tidak menyangka perkara bukan-bukan. Nenek tanpa menjawab soalan saya, terus menggesa kami semua naik semula kerumah, dan terus tidur. 

Saya tidak teringat untuk menceritakan hal ini kepada ibubapa saya dan bercerita hal ini kepada atuk saya, seolah-olah saya terlupa. Mungkin pada masa itu saya beranggapan api marak besar dibelakang rumah pada jam 10 malam dikepekatan malam di baruh (hutan), adalah perkara biasa dan bukan misteri. 

Namun hal ini saya timbulkan kembali setelah saya berada di sekolah menengah, dan menjadi misteri sehingga hari ini.





Pengajaran kisah ini?

Itu merupakan kali pertama saya melihat perkara aneh tersebut, walaupun tidak aneh pada masa itu. 
Jin (apa pun gelaran dalam alam melayu), adalah kali pertama saya saksikan, dan alhamdullah moga Allah pelihara kita dari kejahatan syaitan dari kalangan jin dan manusia. 

p/s: baruh (hutan) di belakang rumah atuk sudah pun disodok beberapa tahun selepas itu untuk memberi laluan untuk penanaman kelapa sawit. 

Monday, February 06, 2017

Sebab-sebab mengapa orang suka mengumpat

Salam.

Saya tidak suka duduk bersama orang yang suka mengumpat.

Apatah lagi menjadikan mereka sebagai teman baik.

Masalah orang mengumpat ini, mereka suka menjustifikasikan tindakan mereka itu betul, untuk menyelesaikan masalah dan sebagainya.

Sugar coat bagaimana pun, mengumpat jugalah.

Ceramah yang baik.