Saturday, December 19, 2009

Merdeka! Jumaat~1 Muharam.

Alhamdulillah, setel juga exam terakhir hari ni. Bermalam di ofis kerana takut terlepas exam pada jam 730am. Hampir 4 hari sebelum itu ( & juga kini) mata terkelip-kelip merajuk tidak mahu tidur. Siang mengantuk malam berjaga, mencari cucu di mana ada.. heh

Setibanya di office, terserempak Kevin dengan mata yang sembab. Bertegur sapa seketika dengan advisor aku  lalu terus mengadu kisah takleh tido. Dia tersengih dan berkata,

“WELCOME TO MY WORLD!”

IMG_1026Turlington Hall, menara jam ditengah-tengah kampus UF 

World- world juga, akhirat jangan lupa~” begitulah katanya mungkin kalau Kevin seorang muslim. Bunyi macam Mawi jaa. :P

Sangat kagum, terkesan dengan moral advisor aku sorang ni. Sentiasa optimis, workaholic, tak pernah mengumpat orang, kelakar, walhal berjuta kilo masalah ada di belakangnya.

Hampir selalu tersipu2 saya malu..

& soalan cepuk emas pula datang bertalu-talu,

Kenapa aku seorang muslim terasa amat kalah dengan usaha dan moral yang ditunjukkannya? Banyak sungguh nilai yang ditonjolkan oleh beliau, seolah-olah inilah model seorang muslim yang patut terjadi.

Dipesan, bekerjalah seolah-olah akan hidup selama-lamanya, dan beribadatlah seolah-olah akan mati esok hari. Jangan mencebik bibir berkata,

“Eleh, dia bekerja macam nak mati tu pun sebab dunia ini adalah syurga baginya!”

Benar, ada  hadith Nabi bermaksud, “Dunia ini adalah penjara bagi orang Mukmin dan syurga bagi orang kafir”

Eh? Bukan ke pernah seorang kafir yang miskin bertanyakan kepada seorang sahabat RSAW yang hidupnya agak senang berkenaan hal ini? Jawab sahabat itu kepada orang miskin itu,

“Kerana yang menanti di akhirat untuk seorang Muslim adalah jauh lebih baik dari didunia, maka ia menjadi penjara buatku. Walhal, untuk kamu yang menanti di akhirat kelak adalah azab yang Maha Pedih, kamu merasakan kehidupan yang susah didunia ini ibarat syurga!”

IMG_1027 budak2 undergraduate yang busy memanjang..

SAAD YANG SUKA KISAH SAAD.

Kebetulan, Saad, seorang kenalan dari Kenya menetap di rumah kami untuk beberapa bulan sebelum berangkat ke Saudi berceritakan tentang kisah Saad bin Muaz.

Pengorbanan dan kecintaan Saad yang amat dasyat terhadap Allah dan Rasul, sanggup melupakan wanita yang akan dikahwininya kerana semboyan fisabilillah sudah bersuara. Syahid sehingga malaikat di Arash menangis hingga menggegarkan Arash.. tangisan ke atas seorang Syuhada.

Menatap aku melihat Saad terasa insaf. Dari sini motivasi yang diterimanya, kerana Saad yang berada di depan mata ini sinonim dengan warna kulit Saad bin Muaz, wallahualam detail bagaimana.

Setiap kali bercerita, dihujung dia pasti akan berkata,

“ Kembalilah kepada Sunnah”.

(member ni bukan wahabi @ apa2 jua label. Dia sangat halus bahasa, tenang dsb, sudah kawin beranak 1)

Mampukah  melupakan cinta kepada wanita yang akan dikahwini jika seruan yang lebih awla kerana Allah dan Rasul?Insyallah.. insyallah, doa2kan kekuatan & kemantapan itu digapai.

 

SUNAN IBN MAJAH.

Semasa sesi minum pagi semasa slot The Importance of Knowledge di ICG oleh Syeikh Khaliyl Jadd Abdullah Sylvester, terkesan saya dengan perdebatan kecil beliau dengan seorang lelaki (Qurani)

Lelaki itu lebih beriman dengan Quran, kerana menurutnya ada hadith yang bercanggah, maka dia tidak begitu menerima Sunnah. Hanya Quran sudah memadai katanya. Lelaki yang amat baik, terdengar ada yang berkata selepas itu hampir separuh gajinya didermakan ke Jalan Allah.

Rehat 10 minit menjadi 1 jam. Perbahasan masih panjang. Mana mungkin hal ini dapat disetelkan dengan sekali gus terutama dengan mereka yang sudah beritiqad amat dengan yang diketahuinya.

Syeikh itu selepas berbalas pantun dengan lelaki tersebut lalu bertanya beberapa soalan semula,

“Quran itu bagaimana boleh sampai kepada saya, kepada kamu? Adakah dalam bentuk teks dari Nabi Muhamaad SAW?”

“Siapa yang mengarahkan  susunan Surah dalam Quran?”

“Apakah itu sunnah?”

Ya, sunnah itu segala lisan, perlakuan, perbuatan dan perakuan oleh Nabi Muhammad SAW sepanjang hayat beliau. Malaikat Jibrail mewahyukan Quran secara berperingkat kepada RSAW melalui lisan, bukannya melalui teks.

RSAW bertanggungjawab mengarah susunan surah dalam Quran bermula dengan Al Fatihah dan akhirnya surah An Nas dengan pimpinan wahyu dari Allah.

Quran diwariskan oleh RSAW kepada para sahabat adalah melalui lisan, dan hanya dibukukan ketika pemerintahan Khalifah Uthman. Maka Quran itu disampaikan secara sunnah (perlakuan) RSAW. Jadi ia tidak dapat dipisahkan. Aisyah r.a sendiri pernah mengatakan RSAW adalah Al Quran yang hidup.

IMG_0974

 sepandai- pandai tupai melompat..

MENEKAN CALCULATOR:

Kali terakhir menekan alat ini semasa exam statistik minggu lepas. Kini mencongak-congak pula pengiraan tentang diri, amalan, keikhlasan, interaksi dengan mereka yang disekeliling. Takut kalau ada yang terasa hati lagi, kan sudah berdosa..

Macamana nak mencongak cinta dunia, cinta wanita, dan rasa takut mati? Astagfirullah, sememangnya dah jauh dari sunnah Nabi..

Sebelum pena berlari lebih panjang, setakat ini dulu la no? :D

Akhir kate,

Selamat menyambut tahun baru Maal Hijrah, Jadikan tahun ini lebih baik dari sebelumnya! Jauhkanlah kami dari fitnah dunia, fitnah dajjal dan fitnah wanita. Ameen!

Jangan mencari fitnah..

Saturday, December 12, 2009

tulis..tulis.. tulis..

Salam,

Mood untuk berblogging sebenarnya masih ada, cuma macam tak banyak perkara boleh  ditulis, disebabkan beberapa perkara.

Pertama, kebanyakan yang diketahui dari segi ilmu semata-mata, tapi dari segi amalan @ aplikasi, masih tidak mampu. Jauh panggang dari api. Tengah menunggu masa untuk menutup pintu zaman bujang ini dan membuka kepada pintu yang lain. Insyallah, doakan apa yang akan dihadapi kelak mampu dihadapi dengan sabar.

Memangkah kalender melihat bilakah masa utnuk menutup pintu fitnah zaman bujang ini. Susah, mengeluh, dan kadang-kadang ketawa menepuk dahi berkali-kali. Selalunya, punyalah berhati-hati, tapi masih terkena juga talbisiblisnya.

Buat yang merasakan saya kurang mesra, tidak 'secaring' dulu, maaf ler. Untuk kebaikan bersama, supaya fitnah tidak terkena tempiasnya pada mana-mana pihak. Supaya fitnah "macam nak masuk line jer" tidak terlabel pada saya.

Kedua, serik sudah. Mustahil untuk insan bukan muhrim yang Allah jadikan seperti pasangan malam dan siang, hidup dan mati, susah dan senang untuk bersahabat karib, berjalan seiringan bersama-sama, tanpa aqad. Tiada istilah aku tahu agama, tapi aku open minded, fleksibel, sebab itu bahasa hipokrit.

Bulan dan Matahari, dengan izin Allah, tidaklah salah satu mendahului antara keduanya,  tetapi masing-masing  beredar diatas paksinya dengan patuh dan taat dengan sunnatullah, jalan Allah. Yang berlainan jantina single pun seharusnya begitulah juga.

Nasihat diberi jika dipinta, kalau nak mengadu emosi, terbaik adalah pada muhrim, atau ahli keluarga. Yang tahu sedikit ini bukannya sesiapa. Ada haiwan dalam Bahaya...

Salam kemaafan dan selamat berperiksa everyone~:D

Saturday, December 05, 2009

Doa Tok Guru~

Salam,

makasih, pening kepala baca berita, lebih baik tengok sendiri. Aii..

The Structure of DNA

 

A video component required for Journal Club. This video is presented by Brent and me.