Sunday, November 29, 2009

Hajjatul Wada'- Pesan Baginda.


Salam, raya Haji ini, teringat akan khutbah RSAW semasa Hajinya yang terakhir. Bertuah amat bertuah kepada yang dapat menjadi tetamu Allah pada tahun ini, dan doa2kan yang belum sampai ini akan sampai juga.
Raya Haji ibadah korban daan sebagainya, sepulangan baginda dari menunaikan haji yang pertama dan terakhir pada tahun 10 hijrah, 
Wahai manusia, dengarlah baik-baik apa yang hendak kukatakan. Aku tidak mengetahui apakah aku dapat bertemu lagi dengan kamu semua selepas tahun ini. Oleh itu dengarlah dengan teliti kata-kataku ini dan sampaikanlah ia kepada orang-orang yang tidak dapat hadir disini pada hari ini.
Wahai manusia, sepertimana kamu menganggap bulan ini dan kota ini sebagai suci, maka anggaplah jiwa dan harta setiap orang Muslim sebagai amanah suci. Kembalikan harta yang diamanahkan kepada kamu kepada pemiliknya yang berhak. Janganlah kamu sakiti sesiapapun agar orang lain tidak menyakiti kamu lagi. Ingatlah bahawa sesungguhnya kamu akan menemui Tuhan dan Dia pasti membuat perhitungan di atas segala amalan kamu. Allah telah mengharamkan riba, oleh itu segala urusan yang melibatkan riba dibatalkan mulai sekarang.
Berwaspadalah terhadap syaitan demi keselamatan agama kamu. Dia telah berputus asa untuk menyesatkan kamu dalam perkara-perkara besar, maka berjaga-jagalah supaya kamu tidak mengikutnya dalam perkara-perkara kecil.
Wahai manusia, sebagaimana kamu mempunyai hak atas isteri kamu, mereka juga mempunyai hak diatas kamu. Sekiranya mereka menyempurnakan hak mereka keatas kamu maka mereka juga berhak untuk diberi makan dan pakaian dalam suasana kasih sayang. Layanilah wanita-wanita kamu dengan baik dan berlemah lembutlah terhadap mereka kerana sesungguhnya mereka adalah lemah dan pembantu kamu yang setia. Dan hak kamu atas mereka ialah mereka sama sekali tidak boleh memasukkan orang yang kamu tidak sukai ke dalam rumah kamu dan dilarang melakukan zina.
Wahai manusia, dengarlah bersungguh-sungguh kata-kataku ini, sembahlah Allah, dirikanlah sembahyang lima kali sehari, berpuasalah di bulan Ramadan, dan tunaikanlah zakat dari harta kekayaan kamu. Kerjakanlah `ibadah Haji’ sekiranya kamu mampu. Ketahuilah bahawa setiap Muslim adalah saudara kepada Muslim yang lain. Kamu semua adalah sama, tidak seorang pun yang lebih mulia dari yang lainnya kecuali dalam takwa dan beramal solah.
Ingatlah, bahawa kamu akan menghadap Allah pada suatu hari untuk dipertanggungjawabkan di atas segala apa yang telah kamu kerjakan. Oleh itu awasilah agar jangan sekali-kali kamu terkeluar dari landasan kebenaran selepas ketiadaanku.
Wahai manusia, tidak ada lagi Nabi atau Rasul yang akan datang selepasku dan tidak akan lahir agama baru. Oleh itu wahai manusia, nilailah dengan betul dan fahamilah kata-kataku yang telah aku sampaikan kepada kamu. Sesungguhnya aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, yang sekiranya kamu berpegang teguh dan mengikuti kedua-duanya, nescaya kamu tidak akan tersesat selama-lamanya. Itulah Al-Quran dan Sunnahku.
Hendaklah orang-orang yang mendengar ucapanku, menyampaikan pula kepada orang lain. Semoga yang terakhir lebih memahami kata-kataku dari mereka yang terus mendengar dariku. Saksikanlah Ya Allah, bahawasanya telah aku sampaikan risalah-Mu kepada hamba-hamba-Mu

Friday, November 27, 2009

‘,’Raya~-->

Assalamualaikum,

Kepada keluarga,  maaf kerana tahun ni pun tak dapat beraya bersama. Hanya doa supaya keluarga kita kekal bahagia dan harmoni, di cucuri rahmat oleh Allah SWT. Moga dipermudahkan urusan dunia dan akhirat.

Kepada mak dan abah, ampun dosa samada sengaja @ tidak. Doakan kejayaan orang jauh ni, insyallah. Kepada jeha, dah ada dikelantan tu ambil kesempatan belajar perkara yang lain.  Kepada Jei, tahniah atas tawaran univeristi, dan kepada Yun, moga keputusan SPM yang baru diambil minggu lepas beroleh kejayaan, bukan sahaja nilai dari segi A, tetapi juga nilai usaha di mata abah dan mak. Kepada ayung, selamat berpindah ke rumah baru, dan dapat baby izza yang baru. Kepada angah, teruskan dengan perjuangan kini, moga beroleh ketenangan dalam pencarian. Kepada kei dan syui, belajar la elok-elok. Kita bukanlah ahli agama, tapi agama itu pakaian seorang muslim, bukan sekadar pada taq nama.

Pesan Lukman Al Hakim pada anaknya:

  • Wahai anakku !  Elakkan dirimu dari membuat hutang kerana sesungguhnya dengan berhutang itu akan menjadikan dirimu hina diwaktu siang hari dan menjadikan dirimu gelisah di waktu malam hari.

  • Wahai anakku !  Sekiranya kedua ibubapamu memarahimu kerana sesuatu kesalahan yang telah kamu lakukan maka kemarahan kedua mereka itu adalah seperti baja untuk menyuburkan tanaman.

  • Wahai anakku !  Engkau akan dapat rasakan betapa beratnya ketika mengangkat batu yang besar atau besi yang padat tetapi ada yang lebih berat dari itu iaitu apabila kamu mempunyai jiran tetangga yang jahat.

  • Wahai anakku !  Tidaklah dinamakan kebaikan sekalipun kamu sibuk mencari dan mengumpul ilmu pengetahuan tetapi tidak pernah mengamalkannya.  Perbuatan ini tak ubah seperti seorang pencari kayu api yang sentiasa menambah timbunan kayunya sedangkan ia tidak mampu untuk mengangkatnya.

  • Wahai anakku !  Berhati-hatilah terhadap tutur tata dan bicaramu, peliharalah budi bahasamu dan sentiasalah bermanis muka nescaya kamu akan disenangi dan disukai oleh orang yang berada di sekelilingmu.  Perumpamaannya seolah mereka telah mendapat barang yang amat berharga darimu.

  • Wahai anakku !  Jika kamu mahu mencari sahabat sejati maka kamu ujilah ia terlebih dahulu dengan berpura-pura membuatkan ia marah terhadapmu.  Sekiranya dalam kemarahan itu ia masih mahu menasihati, menyedarkan dan menginsafkan kamu, maka dialah sahabat yang dicari.  Jika berlaku sebaliknya maka berwaspadalah kamu terhadapnya.

  • Wahai anakku !  Bila kamu mempunyai teman yang karib maka jadikanlah dirimu sebagai seorang yang tidak mengharapkan sesuatu apapun darinya sebaliknya biarkanlah temanmu itu sahaja yang mengharapkan sesuatu darimu.

  • Wahai anakku !  Jagalah dirimu selalu supaya tidak terlalu condong kepada dunia dan segala kesenangan dan kemewahannya kerana Allah tidak menciptakan kamu hanya untuk kehidupan di dunia sahaja.  Ketahuilah tidak ada makhluk yang lebih hina selain dari mereka yang telah diperdayakan oleh dunia.

  • Wahai anakku !  Janganlah kamu ketawa jika tiada sesuatu yang menggelikan, janganlah kamu berjalan jika tiada arah hala tujuan, janganlah kamu bertanya tentang sesuatu yang tidak memberi apa-apa faedah pun kepadamu dan janganlah kamu mensia-siakan hartamu pada jalan maksiat.

  • Wahai anakku !  Sesiapa yang bersifat penyayang sudah tentu dia akan disayang, sesiapa yang bersifat pendiam sudah tentu dia akan selamat dari mengeluarkan perkataan yang sia-sia.  Ketahuilah sesiapa yang tidak dapat menahan lidahnya dari mengeluarkan ucapan kotor, sudah tentu ia akan menyesal kelak.

  • Wahai anakku !  Bergaul dan berkawanlah dengan orang-orang yang soleh dan berilmu. Bukalah pintu hatimu dan dengarlah segala nasihat dan tunjuk ajar darinya.  Sesungguhnya nasihat dari mereka bagaikan mutiara hikmah yang bercahaya yang dapat menyuburkan hatimu seperti tanah kering lalu disirami air hujan.

  • Wahai anakku !  Sesungguhnya kehidupan kita ini diibaratkan seperti sebuah kapal yang belayar di lautan dalam dan telah banyak manusia yang karam didalamnya.  Jika kita ingin selamat maka belayarlah dengan kapal yang bernama takwa, isi kandungannya ialah iman sedang layarnya pula ialah tawakal kepada Allah.

  • Wahai anakku !  Bila kamu menerima dua undangan majlis, satu majlis perkahwinan dan satu lagi majlis takziah kematian, maka utamakanlah majlis kematian kerana dengan menghadiri majlis ini akan mengingatkan kamu kepada kampung akhirat, sedangkan dengan menghadiri majlis perkahwinan akan mengingatkan kamu kepada keseronokkan dunia sahaja.

  • Wahai anakku !  Janganlah kamu terus menelan apa saja yang kamu rasa manis dan meludah setiap apa yang kamu rasa pahit.  Ingatlah, tidak semua yang manis itu akan menjadikan kita segar dan tidak semua yang pahit itu akan menjadikan kita segar.

  • Wahai anakku !  Janganlah kamu makan dengan terlalu kenyang yang berlebih-lebihan.  Sesungguhnya adalah lebih baik jika bahagian dari yang kenyang itu diberikan kepada anjing sahaja.

  • Wahai anakku !  Carilah harta di dunia ini sekadar keperluanmu sahaja dan nafkahkanlah hartamu yang selebihnya pada jalan Allah sebagai bekalan di akhirat.  Janganlah kamu membuat dunia ini kelak dirimu akan menjadi pengemis dan membebankan pula orang lain tetapi jangan pula kamu terlalu mengejar dunia sehingga terlupa bahawa kamu akan mati.  Ketahuilah, apa yang kamu makan dan pakai itu semuanya dari tanah belaka.

  • Wahai anakku !  Jangan kamu melantik seseorang yang bodoh menjadi utusanmu.  Jika tiada siapa yang lebih cerdas, pintar dan bijak maka yang sebaiknya dirimu sendirilah yang menjadi utusan.

  • Wahai anakku !  Orang yang bersedia untuk mendengar nasihat dan bimbingan dari orang yang lebih alim, maka dia layak untuk mendapat penjagaan dari Allah tetapi bagi orang yang insaf dan sedar setelah menerima teguran maka dia lebih layak untuk mendapat kemulian dari Allah.

kepada kawan2 dan kenalan. maaf kalau salah laku @ bicara. :)

 

Selamat Hari raya Eiduladha. :)

Tuesday, November 24, 2009

Pergila dahulu, aku akan menyusul kemudian..


Dikesempatan ramai sangat sahabat-sahabat kahwin ni, ana ingin ambil kesempatan untuk mengucapkan selamat pengantin baru buat sahabat yang baru sahaja menyelesaikan majlis pernikahan, dan juga yang akan melaksanakan pernikahan tak lama lagi.

Semoga mahligai yang dibina dengan iman dan taqwa diRahmati oleh Allah SWT, dipenuhi dengan mahabbah dan saadah. Semoga antum beroleh ketenangan dan keberkatan dalam hidup serta dikurniakan zuriat-zuriat yang soleh...amin..

Muhaini & suami
Norazah & suami
Fadzil & Wan Ilani
Nor Azliza & Firdaus Osman
Wan Shima & Ramzi
Wardah & Nuruddin
Nor Asyikin & suami
Sakinah & suami
Syawal & isteri
Nik Mohd Idzham & isteri
Syafirul & Fatimah Alias
Fawwaz & isteri
Iylia & suami

Anep & isteri


Kalau ada yang tertinggal tambahkan yer^_^
nanti kita buat list bagi yang dapat baby lak^_^





Selamat Pengantin Baru, Moga berbahagia hingga ke Syurga. 

Sunday, November 15, 2009

Ziarah di Hujung Syaaban.

Salam,
Terlewat sudah rasanya nak cerita pasal ziarah ke Kansas & Nebraska pada bulan 8 haritu. Ziarah di akhir-akhir Syaaban, sebelum beberapa hari bermula puasa Ramadhan.

MANHATTAN, KANSAS

Setibanya di destinasi pertama, saya di jemput oleh Mr Manhanttan, a.k.a Nik Idzham. Beliau ni senior setahun dari USM. kini melanjutkan phD di di Kansas State University. Baguih orangnya, tersusun, cermat, berdikari, cuma SATU je yang tersangatlah kurang, hamba Allah ni nak pulang ke Malaysia untuk bernikah (semua wanita jangan patah semangat ok..hahahaha). Alhamdulilah, mabruk ya akhi~~!